Rabu, 26 Januari 2011

MJ Gallery at Sofitel Hotel

Menurut saya Sofitel Hotel adalah hotel ter-'wah' di seluruh Macau. Memang tidak sebesar franchise hotel dari Las Vegas sih, tetapi dengan letaknya yang sedikit terpencil dengan nama yang belum dikenal banyak wisatawan maka Sofitel Hotel memiliki esklusifitas yang tidak dapat disamakan dengan hotel manapun. 

Free shuttle bus yang ditumpangi membawa kami melihat sisi lain kota Macau yang selalu tampil berkilauan. Rute yang diambil sama sekali berbeda dengan rute free shuttle bus dari berbagai kasino yang bergantian kami tumpangi. Bus menyusuri jalan kecil di luar pusat kota, melewati pelabuhan yang kotor dan deretan apartemen kumal dan 'mblusuk. Teman-teman mulai meragukan pilihan saya ketika melihat semua pemandangan yang dilewati, 'Are we in the right track?'. Well, saya tidak perlu mengeluarkan jawaban sedikitpun saat bus mulai memasuki parkiran Sofitel Hotel.

Semua ternganga melihat desain interior dan kemegahan Sofitel Hotel. Lagi-lagi, hotel ini memang tidak semegah dan sebesar hotel bintang lima lainnya tetapi Sofitel Hotel terlihat begitu mewah. Penataan desain interior yang teramat sangat mewah dan mendetail membuat saya tidak habis pikir dengan kegilaan ide perancangnya plus penyandang dananya. Karena berada di pinggir laut maka pemandangan utamanya adalah laut yang terlihat begitu dingin dan suram. Pemandangan lain di sisi sebaliknya adalah apartemen penduduk yang kusam dan 'mblusuk. Jomplang abis! 

Terdampar di pulau emas ;)

 Magnificent chandelier

Nyasar ke ruangan VIP dan dikawal petugas untuk cepet-cepet keluar dari ruangan tersebut.

Sebenarnya alasan utama saya datang ke Sofitel Hotel adalah untuk mengunjungi satu-satunya Michael Jackson Gallery di Asia (for freeee... Yay!). Pernah merasa begitu kagum saat melihat suatu hal yang baru hingga hati berdesir hebat, merinding, sampai-sampai ingin menangis karena over excited? Di Macau saya mengalami perasaan seperti itu sewaktu melihat Ruins of St. Pauls, ketika duduk-duduk di Monte Fortress dan melihat desain taman bergaya Eropa dengan Museu de Macau sebagai bangunan yang mendominasi tepat ditengahnya, dan yang terakhir saat masuk ke dalam kasino untuk pertama kalinya. Semuanya terkalahkan saat saya masuk ke dalam MJ Gallery. 

Seperti namanya, tempat ini memajang berbagai hal yang berkaitan dengan Michael Jackson. Saya sendiri bukan penggemar MJ jadi tidak tahu harus berekspektasi akan melihat apa di dalamnya. MJ Gallery cukup kecil, di dalamnya terdapat toko yang menjual berbagai pernak-pernik King Of Pop. Galerinya sendiri memuat foto MJ dari berbagai tahun yang dijejerkan dalam sebuah wall of fame, kostum yang dipakai untuk video clip Thriller, time tunnel yang memuat judul dan cover album MJ sejak tahun 1958 - 2009, dan siapa yang bisa melupakan sarung tangan plus kaus kaki bling-bling khas Michael Jackson? 







Diantara semua koleksi MJ Gallery, teks asli lagu 'We Are The World' yang mulai menguning membuat bulu kuduk saya tegak berdiri. Saya merinding melihat teks yang dilengkapi dengan notasi nada, pembagian lirik untuk setiap penyanyi plus tanda tangan dari beberapa penyanyi yang terlibat di dalamnya. Rasa merinding tambah memuncak saat saya mencoba mengingat-ingat nada We Are The World dan menyanyikannya berdasarkan teks tersebut.




We Are The World diciptakan oleh Lionel Richie dan Michael Jackson pada tahun 1985 dan ditujukan untuk mengumpulkan dana untuk menanggulangi kelaparan di Ethiopia. Single ini dinyanyikan oleh 45 musisi pop yang menyebut dirinya USA for Africa. We Are The World bahkan dibawakan sebagai lagu penutup dalam upacara kematian Michael Jackson di Staples Center, Los Angeles, 7 Juli 2009. 





Saya speechless saat melihat foto yang dipajang disebelah teks asli We Are The World dan mengingat sebuah tujuan mulia di balik lagu tersebut. Lagu mulia ini diciptakan dan dinyanyikan sebelum saya lahir tapi sampai kini tetap abadi dan dikenal berbagai generasi. Mengunjungi MJ Gallery membuat saya menyadari satu hal penting, Michael Jackson memang telah tiada tetapi dia telah mengukir namanya dalam sejarah permusikan dunia dan membuat semua orang mengingat seorang King Of Pop.

For the last, video clip We Are The World ini mungkin dapat mengingatkan kita kembali akan pesona dan kharisma Michael Jackson. Enjoy :)  

There comes a time
When we heed a certain call
When the world must come together as one
There are people dying
And it's time to lend a hand to life
The greatest gift of all

We can't go on
Pretending day by day
That someone, somewhere will soon make a change
We are all a part of
God's great big family
And the truth, you know love is all we need

[Chorus]
We are the world
We are the children
We are the ones who make a brighter day
So let's start giving
There's a choice we're making
We're saving our own lives
It's true we'll make a better day
Just you and me

Send them your heart
So they'll know that someone cares
And their lives will be stronger and free
As God has shown us by turning stone to bread
So we all must lend a helping hand

[Chorus]
We are the world
We are the children
We are the ones who make a brighter day
So let's start giving
There's a choice we're making
We're saving our own lives
It's true we'll make a better day
Just you and me

When you're down and out
There seems no hope at all
But if you just believe
There's no way we can fall
Well, well, well, well, let us realize
That a change will only come
When we stand together as one

[Chorus]
We are the world
We are the children
We are the ones who make a brighter day
So let's start giving
There's a choice we're making
We're saving our own lives
It's true we'll make a better day
Just you and me

28 komentar:

  1. woi....
    mantap...
    pengen donk....

    BalasHapus
  2. "Pernah merasa begitu kagum saat melihat suatu hal yang baru hingga hati berdesir hebat, merinding, sampai-sampai ingin menangis karena over excited?" -> ya ya ya.. I know how it feels.. hahahaa...
    Itu lah salah satu hal yg bikin gw ketagihan travelling & selalu pengen ngeliat hal2 baru.

    BalasHapus
  3. aku yg baca juga jadi ikut merinding mbak *sensitip :D
    trs pas liat lirik nya jadi inget pernah donlot lagunya, langsung de di play ^^

    BalasHapus
  4. wow nice song....new version is better...

    BalasHapus
  5. Duh, aku yg ngebacanya aja bisa ngerasa ikutan merinding. Apalagi kalau aku ada di tempat itu juga ya..? Pasti aku juga akan menangis haru deh kayaknya... :p

    BalasHapus
  6. Wow... hotelnya luar biasa tuh. Mewah banget ya..?

    BalasHapus
  7. Tante... MJ itu favoritnya Mama-ku lho. Tapi aku gak suka... hehehe

    BalasHapus
  8. Kapan ya Shasa bisa ke Macau dan melihat semua itu..?

    BalasHapus
  9. saya jadi ikut2an merinding baca bagian MJ (I LOVE MJ! ^^)

    Yg disimpan di MJ`s gallery itu memang asli ya mba, atau cuma replikanya...kalo asli, mantab beneeerr, jadi tambah ngiler sama Macau :D

    BalasHapus
  10. W.O.W...chandelier nya mewah bener.
    masih terkagum-kagum dengan pemandangan luar negri nih, kapan ya bisa kesana???

    BalasHapus
  11. MJ memang the special one and only deh
    sampai kapanpun, tidak ada yang akan menggantikan posisinya
    dia juga yang menginspirai jutaan penyanyi hingga mereka bermusik seperti sekarang ini

    lepas dari kontroversi kekurangannya... dia tetap superstar paling keren

    BalasHapus
  12. MJ memang the special one and only deh
    sampai kapanpun, tidak ada yang akan menggantikan posisinya
    dia juga yang menginspirai jutaan penyanyi hingga mereka bermusik seperti sekarang ini

    lepas dari kontroversi kekurangannya... dia tetap superstar paling keren

    BalasHapus
  13. wah Dija gak kenal MJ Tante

    BalasHapus
  14. saya rasa yang paling menarik ya teks asli we are the world itu. pasti perasaannya kayak liat teks proklamasi yang asli. :)

    BalasHapus
  15. ah, iri iri iri! x(
    mau ikutaaaan...hahaha

    btw, foto yg paling atas keren banget kak ;)

    BalasHapus
  16. saya suka lagu itu.... heheheh
    *nyanyi nyanyi

    BalasHapus
  17. jiaaa.....gw ga kepikiran MJ itu kependekan dari sang King itu
    eh gimana ceritanya tuh elo bs nyasar ke ruang VIP?

    BalasHapus
  18. Semoga perjalananmu di Macau bisa terus menjadikan pribadi yang berwawasan dan mampu membekali ilmu 'cultural diversity' - seneng bisa mampir kesini dan salam hangat dari negeri si abu nawaz...

    BalasHapus
  19. Enaknya jalan-jalan. Wah saya suka tuh gambar yg pertama. It's a fabulous shinning gold.

    BalasHapus
  20. baguus hotelnya, megah banget.. pantes aja mahal.. dan Ocha nggak nginep disitu kaan? *lirik tajam*

    memorabilianya keren2.. tapi sayang, saya bukan penggemar MJ.

    patut dicoba kalo ada kesempatan ke Macau

    BalasHapus
  21. saya baru pertama kalinya berkunjung ke sini, jadi saya harus kenakan dulu sama empunya. Salam kenal buat empuny !!!

    BalasHapus
  22. Wah, ternyata perjalanan kamu ke Macau punya banyak cerita ya? Termasuk yang MJ Gallery ini. Very creative posting.

    BalasHapus
  23. Baru tahu kalo lu ngefans sama MJ

    BalasHapus
  24. wah kok gak ajak2 sichh?? hehe

    BalasHapus
  25. I have been just reading through your post it’s very well crafted, What i’m exploring on the internet looking for the best way to start this blog thing and your site definitely is very professional.

    BalasHapus
  26. sepertinya seru ya Cha, sampe nyasar di ruang VIP segala, pake acara dikawal petugas pula, hehehh

    sepertinya MJ itu emang gk ada matinya kali ya :D

    BalasHapus