Rabu, 06 April 2011

Poporin

Perkenalkan
Haaiii… Kenalkan, namaku Poporin.

 Porin umur 3 bulan, badannya masih kecil banget bahkan untuk digendong dengan tangan saya. 

 

Aku diadopsi keluarga teh Rossa waktu umur tiga bulan. Sebenernya mama papa nggak ngijinin teh Rossa untuk pelihara kucing, tapi mungkin mama papa kasihan juga ngeliat teh Rossa yang belum punya kesibukan baru setelah lulus kuliah (baca: lagi jadi pengangguran) akhirnya mereka ngebolehin aku untuk ikut dibawa pulang deeehh...

Sebenernya teh Rossa pengen adopsi Molly, saudara kembar aku. Molly emang lebih cantik dibanding aku, bulunya warna kuning, gendut, lucuuu banget. Tapi aku nggak mau kalah dong, pas pertama teh Rossa mampir ke kandang aku langsung bermanja-manja dan ngajak dia main. Yaahh... tapi teh Rossa salah tanggep waktu itu, dia malah nganggep aku kucing SKSD... Hiks biarin deh, yang penting usaha. Lagian Molly kan udah dibeli sama orang laen, aku udah denger-denger dari majikan yang sekarang kalau aku yang akan dikasih untuk teh Rossa. Hehehee.. walau baru umur tiga bulan, aku ada bakat jadi intel juga ternyata.

 

Waktu diajak pulang sama teh Rossa aku merengkut di pangkuan dia. Naik mobil itu serem banget, aku pusing lama-lama di dalem mobil. Sabar sabar... Sebentar lagi sampe ke rumah baru. Aku seneng banget pas liat rumah teh Rossa, di depan dan samping rumah ada kavling yang belum diisi jadi tempat main aku lebih lega. Horeee...


Awalnya teh Rossa bingung mau ngasih nama aku apa. Semua nama yang dia coba nggak ada yang sreg di kuping aku dan aku emoh untuk nengok. Sampe suatu hari tiba-tiba dia manggil aku dengan manis ‘Poporiiinnn....’. Aku suka nama itu dan langsung setuju. Tapi lama-lama teh Rossa cuma manggil aku Porin, mama papa malah lebih parah manggil nama aku dengan Poling. Akhir-akhir ini malah aku lebih sering dipanggil Olin, jadi berasa punya nama Caroline.

Aku dan Keluarga
Yang butuh adaptasi di rumah baru ternyata bukan cuma aku, keluarga teh Rossa juga musti adaptasi dengan kehadiran aku. Mama nyediain tempat tidur buat aku di dapur, tapi aku takut tidur di dapur sendirian. Akhirnya aku garuk-garuk pintu dapur semaleman supaya dibolehin tidur di ruang tamu. Teh Rossa juga ngajarin aku untuk poop dan pipis di kotak pasir, cuma kadang aku suka bandel poop nggak di kotak pasir. Akhirnya teh Rossa suka marahin aku. Untung aja aku cepet belajar untuk poop dan pipis di luar rumah jadi nggak ngerepotin orang lain lagi.


Kalau mama harus ngorbanin sofa yang baru dibeli jadi penuh dengan bekas kuku-kuku kecilku. Abis aku kan masih kecil, jadi kalau naik ke kursi nggak bisa sekali loncat. Pasti harus nyangkutin kuku di pinggiran sofa terus ngerayap naik. Maaf ya ma, sofanya jadi nggak cantik lagi. Terus pas aku udah lumayan gede aku sering ngancem bakal nyakar sofa kalo nggak diijinin keluar rumah. Aku seneng keluar rumah pas malem hari. Eits, bukan berarti aku kucing malam seperti si kupu-kupu malam yang tenar itu ya. Malem-malem itu banyak binatang kecil yang keluar, terus bulannya indaaahh banget. Makanya aku betah nongkrong malem-malem di pager rumah sambil ngeliat bulan. Ah, aku memang kucing melankolis.

Waktu teh Rossa mulai sibuk sama kerjaan kantor aku kesepian di rumah. Mau nggak mau aku musti akrab-akrabin diri sama mama papa. Mama sih hatinya gampang direbut, tapi kalo deketin papa musti pake usaha ekstra. Papa yang paling nggak setuju waktu teh Rossa mau pelihara aku. Tapi lama-lama papa lengket juga tuh sama aku, malah jadi orang yang paling sayang sama aku. Hihihi... Oh iya, karena teh Rossa jarang ngabisin waktu sama aku jadi hubungan kita rada renggang, apalagi teh Rossa suka nguyeng-nguyeng aku sangking gemesnya sama badanku yang gendut. Uh, aku jadi musuhan sama dia. Abis kan diuyeng-unyeng itu bikin badan sakit dan kepala pusing.

 
Aku sayang papa :*

Yang lebih nyebelin lagi teh Rossa tuh paling rajin mandiin aku. Sebenernya enak sih dimandiin, badan aku digarukin pake shampoo wangi, terus bulu aku jadi ngembang dan haluuuss banget. Kucing model di bungkus Whiskas sih kalah. Cuma aku sebel waktu bagian ngeringin bulu pake hair dryer, berisik banget! Udah gitu panas lagi. Belom lagi teh Rossa nggak ngebolehin aku keluar rumah abis selesai mandi. Huuuhhh, siksaan batin!

Oh iya, kalo sama Aa Topik aku kurang akrab. Abis dia kan kuliah di Semarang jadi jarang pulang dan main sama aku. Tapi diem-diem dia perhatian looohh sama aku. Aa Topik sering sms mama cuma untuk nanyain kabar aku. Aaahhh too tweett.... Terus kata teh Rossa, Aa Topik bikin album yang isinya foto-foto aku gitu di Facebook nya dia. Bahkan avatar di YM nya juga foto aku. Hihihii, aku memang kucing yang lovable ya. Ini nih beberapa foto dari album Aa Topik di Facebook yang berjudul My Lazzy Cat:




Paling rusuh kalo Aa Topik lagi di rumah. Dia sama teh Rossa sering kompakan ngerjain aku. Pas aku lagi tiduran di kasur mama yang empuk dan luas tiba-tiba mereka dateng dan ikut tidur-tiduran sambil ngejailin aku. Nanti nggak lama mama dateng karena mereka berdua berisik banget, eh mama malah gabung tiduran dan jailin aku. Terus teh Rossa manggil papa untuk gabung. Udah deh, semuanya tumplek jadi satu. Berisik, ribut, iseng, akunya pusing dan stress, tapi seneng. Pokoknya aku sayang banget sama keluarga ini.

Anggota Keluarga Nomor 5 dan Predikat Anak Ketiga
Teh Rossa sering banget bilang kalo aku lebih dari sekedar kucing peliharaan. Derajat aku udah naik jadi anak ketiga dalam keluarga, abisnya aku kelewat manja dan kelewat disayang sama mama papa. Setiap ngobrol-ngobrol pasti mereka ngebahas perilaku aku yang kelewat manja; makan musti ditungguin lah, cemberut waktu ditinggal sendirian di rumah lah, ngejebol atep rumah karena aku terlalu gendut lah, tapi walau gimana mereka tetep sayang sama aku.

Aku sering nemenin mama berkebun. Ini tempat favorit aku, disini banyak taneman, rimbun, teduh dan nyamaaann banget. Biasanya kalau mama lagi sibuk ngerapihin tanaman aku ikut-ikutan sibuk. Bolak-balik hilir mudik di depan mama, mainin rumput yang baru dicabutin, nyenggol-nyenggol mama pake buntut, macem-macem deh. Biasanya mama juga ngajakin aku ngobrol sambil berkebun, padahal mama tau aku nggak bisa jawab tapi tetep aja aku diajak ngobrol. Berasa ngobrol ke anak kali ya.

Jujur nih, tempat yang paling aku hindarin di rumah adalah kamar teh Rossa. Tau sendiri kan hubungan aku sama dia kurang baik. Tapi aku tau kok teh Rossa tuh sayang sama aku, aku juga benci-benci rindu gitu sama dia. Nah, kalo malem-malem pasti pintu kamar dia yang jadi sasaran digaruk sama aku, abis mama papa udah tidur dan nggak bisa dibangunin. Kalo teh Rossa tidurnya malem banget, jadi cuma dia yang bisa diandelin pas malem-malem.

Biasanya teh Rossa cuma buka pintu kamarnya pas aku garuk-garuk pintu dia. Uh, padahal kan aku pengen minta ditemenin makan. Aku nggak suka makan sendirian. Udah tau aku kelaperan tapi dia cuek aja ngetik di depan laptop. Aku udah bunyi ngeong-ngeong dia tetep nggak peduli (FYI, aku termasuk kucing pendiem yang jarang bunyi. Kalo aku udah bunyi itu artinya udah gawat banget). Hhhhh... kalo gini sih satu-satunya cara dapet perhatian dia adalah dengan lompat menerjang laptopnya. Biasanya teh Rossa suka histeris kalo aku udah nerjang laptopnya dan lanjut merepet ngomel-ngomel sambil nemenin aku makan. Yes, misi berhasil!

Ngomong-ngomong, aku memang bukan keturunan ras angora murni. Hidung aku nggak pesek dan muka aku nggak rata seperti kucing angora yang muahal-muahal itu. Tapi keluarga ini sayaaang banget sama aku. Teh Rossa pernah bilang, peliharaan itu bukan gimana keturunan rasnya, cantik atau nggaknya, tapi gimana dia bisa mengisi posisi dalam anggota keluarga. Walau kucing kampung sekalipun, kalau dia bisa menjadi bagian dalam keluarga pasti makna kehadirannya jadi lebih bernilai.

Janji Teh Rossa
Beberapa bulan terakhir ini hubungan aku sama teh Rossa lagi akuurr banget. Nggak kerasa udah tiga tahun aku bergabung dalam keluarga ini. Sejak awal teh Rossa udah berkomitmen akan ngejadiin aku sebagai tanggung jawabnya. Mulai dari makanan, vitamin, vaksin, mandiin, pokoknya semua biaya yang aku perluin bersumber dari dia. Bahkan waktu aku musti di-caesar karena bayiku lahir prematur teh Rossa juga yang bertanggung jawab untuk semua biaya yang dikeluarkan. Sebenernya aku jadi nggak enak sama dia, bonus pertama dari kantornya langsung abis supaya aku bisa sembuh dan sehat lagi.

Karena aku udah umur tiga tahun, rencananya teh Rossa mau rutin bawa aku ke dokter untuk vaksin setiap bulannya. Katanya biar aku sehat dan jauh dari penyakit. Teh Rossa juga kan suka nulis dan foto-foto, dia janji akan bikin tulisan tentang aku dan ngambil foto dengan berbagai pose ajaib seeeebanyak mungkin. Cuma pocket camera teh Rossa yang udah pernah jatoh itu nggak bisa mengambil foto aku dengan baik, abis aku kan nggak bisa diem jadi hasil fotonya keseringan blur. Terus teh Rossa juga nggak mau nulis tanpa hasil foto yang cukup, katanya biar yang baca tulisan tentang aku bisa ngeliat gimana lucu, ngegemesin, dan kurang ajarnya aku. Teh Rossa janji kalo udah punya SLR bakal puas-puasin foto aku dan bikin tulisan dari situ. Janji ya teh...

Ikutan repot waktu saya ngerapihin lemari baju.

Notes: Poporin hilang akhir Maret kemarin. Kami sekeluarga sangat kehilangan dia. Kami bukan hanya kehilangan kucing peliharaan, tapi juga anggota keluarga yang telah memiliki posisi tersendiri di hati ini. Ah Porin, padahal seminggu setelah kamu hilang saya berhasil membeli kamera SLR. Maaf ya, banyak janji yang belum sempat terpenuhi. We love you Porin...

31 komentar:

  1. sayang sekali dia hilang, turut berharap semoga segera ketemu. saya juga penyayang pus...

    BalasHapus
  2. aaaaaaa..aku jadi kangen kucing dirumah..kangen perut buncitnya dan mukanya yang kalap kalo liat whiskas. hahahaha

    BalasHapus
  3. ya ampun mba Rossa, sedihnyaaaaa....asli saya kaget baca endingnya, ternyata Poporin hilang.... :`(
    Semoga cepat ketemu atau Poporinnya balik lagi ke rumah...

    Padahal sebelumnya saya udah senyum-senyum sendiri, teringat sama kucing peliharaan ibu kos saya dulu. Manjanya luar biasa, kaya kucing aristokrat gitu. tapi gara-gara dia juga saya jadi mulai berani dan suka sama kucing, hahaha....

    Dan dari postingan ini juga baru ketahuan sisi lain Mba Rossa yg ternyata seorang penyayang kucing, saya baru tau lho ^^

    BalasHapus
  4. poporin uda masuk masa kawin tuh
    eh poporin itu jantan apa betina?
    kl betina nanti juga datang tp dengan perut lbh gendut heheheh hamil
    kl jantan waaaahhh berharap dia ga tahan hidup diluar jadinya balik lagi ke rumah elo

    BalasHapus
  5. kucingnya lucu.....
    aku mau....

    aku juga suka kucing
    :D

    BalasHapus
  6. iiiih... lucu bangeeeetttt.... *gemez
    ada yg nyuri kali tuh. Klo kucing kan klo pergi biasanya balik lagi, ga mungkin kesasar.

    BalasHapus
  7. jangan jangan poporin kecantol kucing lain Cha... kudu investigasi tuh. Semoga poporin kembali segera

    BalasHapus
  8. tulisanmu bikin aku kangen ama hedgehog dirumah...
    semoga ntar pas pulang dia masih ada di rumah dalam keadaan sehat sehingga bisa di foto foto

    BalasHapus
  9. sayang banget yah, poporing nggak bisa jadi model padahal SLRnya udah kebeli. *mupeng

    dari baca suratnya poporin emang keliatan kalo dia udah dianggap sebagai bagian dari keluarga sendiri yak.

    kayak dulu, pas kecil saya punya kucing juga.. sampe beranak pinak banyak, tapi pas harus dibuang gara-gara udah terlalu banyak.. bisa nangis nggak brenti-brenti

    BalasHapus
  10. yaaahhh...ternyata hilang, tdnya mengira akan hepi ending di akhir cerita, hiks jadi ikut sedih :(

    walaupun ga suka kucing, pas baca postingan ini aku jd ikut ngerasain lucunya tingkah porin..

    semoga si porin bisa nemuin jalan pulang lagi..

    btw ehem slr baru nya buat fotoin saia ajah mbak :p

    BalasHapus
  11. yaahhhh ocha...kok sedih sih ceritanya... porin lagi merantau kali ya mencari soulmatenya.. semoga pulang membawa soulmateny...hehehe

    BalasHapus
  12. Kyaaaaaaaaaa *teriakan ala cewek Jepang* kuciiiiing!! :D
    Saya suka kuciiing! :D

    Foto2 di blog n photoblog saya banyak foto kucingnya. :D

    Duuh, saya juga dulu waktu kecil pernah merasakan sedihnya kehilangan kucing... Kalo saya ditinggal mati.... :(

    BalasHapus
  13. turut sedih atas hilangnya Poporin mba :( semoga bisa ditemukan lagi.... :)

    BalasHapus
  14. hai poporin...dimana kamu...kembali lagi dongggg....pada sedih tuh kamu pergi gak ada jejaknya... :)

    BalasHapus
  15. Poporin... kamu dimana sih? kalau mau pergi tuh bilang2 dong, biar semua gak sedih. Teh Ocha sampai nangis2 tuh nyariin adik bungsunya.

    BalasHapus
  16. Shasa sih belum pernah piara kucing.. tapi kalau burung, hamster, kelinci dan kura2 malah pernah. :D

    BalasHapus
  17. Porin udah pulang lagi belum tante?

    BalasHapus
  18. Hehe... Senangnya punya kucing yang lucu.

    BalasHapus
  19. it look so cute! ouw, turut berduka ya, kuharap kamu dapat poporin yg lain :)

    BalasHapus
  20. porin, bilo ko nak pulang nak?
    bundo ocha sudah rindu sangat
    hihihihi

    BalasHapus
  21. Wizzzz... Si porin mau ngikut hobi travelling kakanya.. Ya kan, tulisannya aja bs sebagus kakanya :p

    BalasHapus
  22. kucing aku jg pernah ada yg hilang, dan emang sedih bgt rasanya. :'(
    padahal itu poporin lucu, ndut bgt. pasti enak digendong and dipeluk2 ;p

    BalasHapus
  23. hiks, gw pernah punya kucing. cintaaa bgt sama dia padahal kucing kampung. karena pindah rumah, dia ditinggal di rumah yg lama karena papa jg ga suka kucing.

    kehilangannnn bangettt... semoga cepet ketemu ya..

    BalasHapus
  24. Semoga poporin cepat kembali ..

    BalasHapus
  25. saya juga penyuka kucing mbak ^_^

    BalasHapus
  26. hyaaa...padahal dr awal baca post nya udh senyum2 sendiri krn aku jg suka kucing dan jd ngebayangin kucing sndiri di rumah, eh tau2 di akhir post ternyata si porin ilang huaaa... semoga porin cepet pulang lagi.. Temen ku jg sempet ada yg kucing angora nya keluar rumah trus ga pulang2 eh sebulan kemudian kucingnya pulang, smoga Porin juga gitu ya.. :)


    YURI
    http://tigerlilysbook.blogspot.com

    BalasHapus
  27. duh.. cute bgt.. sudahkah ia pulang?

    BalasHapus
  28. Suka kucing,ya,Mb..
    Q malah takut sma kucing.. Hoho.. :P

    BalasHapus
  29. hahaha! ini lucu bgt, Cha.. :))
    aku ga terlalu suka kucing tp aku suka gambar kucing :D
    foto papamu dg si poporin sweet bgt deh! :)

    BalasHapus
  30. aihhh....gemes banget ama kucingnyaaa......

    BalasHapus