Sabtu, 21 Juni 2014

On Fine Afternoon in Belitung Timur

Selama ini Belitung Timur hanya identik dengan wisata Laskar Pelangi-nya. Tidak heran karena sebagian besar lokasi pengambilan gambar film tersebut dilakukan di wilayah ini. Sebutlah Manggar, tempat dimana Ikal membeli kapur dan bertemu Aling, juga Gantong yang menjadi lokasi sekolah Laskar Pelangi. Namun sesungguhnya Belitung Timur menyimpan pesona yang lebih besar dibanding itu semua. Di tempat ini setiap sudut seperti menyimpan pesona tersendiri. Surga bagi pecinta fotografi yang haus mengeksplorasi kecantikan alam original Belitung selain pemandangan pantainya. 

Seperti yang saya temui sore itu dalam perjalanan pulang dari pantai Burung Mandi. Sore mulai menjelang ketika mobil sewaan kami melintas sebuah rawa-rawa luas di tepian jalan. Tidak ada yang spesial dari rawa-rawa tersebut, tapi indra penglihatan tidak dapat berbohong kalau tempat itu begitu menarik untuk dilewatkan begitu saja.

Dan beberapa frame foto sepertinya cukup menjelaskan betapa bersahajanya kecantikan alam Belitung Timur.





24 komentar:

  1. Ya ampyuunn Cha, kirain ada ceritanya. Padahal gw udah nyiapin cemilan buat temen baca. Hahaha... :D

    www.indratravelholic.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. It is said that pictures speak louder than words :)

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  2. sunyiii.... kesan fotonya jadi brasa kesunyian, krn mungkin ga ada satwa yg tertangkap kamera

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang nggak ada satwa apa-apa. Palingan cuma semut sama nyamuk. Tapi nggak tau deh di rawa-rawa itu ada buaya atau enggak :p

      Hapus
  3. hmmm bagus banget ya empang di Belitung Timur ini

    BalasHapus
  4. Lho mana narasinya... we want story... we want story

    BalasHapus
    Balasan
    1. "we want story"

      sambil bawa tulisan itu gedhe gedhe ya
      kayak demo di bundaran HI

      Hapus
    2. Iyaaa belum sempat nulis banyak. Kelamaan hiatus malah :(

      Hapus
  5. Nggak ke danau Kaolin Cha?...cakep loh..... :) BTW fotonya lagi mendung apa memang kameranya yang disetting biar potonya rada gelap....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ke danau kaolin, udah nyiapin segala macem printilan kamera buat motret, eh memory card ketinggalan di hotel. Mau nyebur ke danau kaolin aja rasanya :(((
      Fotonya emang lagi mendung, awannya keliatan berat banget. Kontrasnya juga dinaikin dikit makanya jadi agak gelap.

      Hapus
  6. sisa-sisa jaman tambang dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau yang sisa tambang itu danau kaolin, Kalau rawa-rawa ini kayaknya emang alami udah ada disana.

      Hapus
  7. Dulu saya ke Manggar naik motor butut yang kampas koplingnya sudah sekarat. Waktu kemabli ke Tanjung Kelayang lewat danau-danau bekas kerukan timah itu malam sudah jatuh. Untungnya pas di jalanan sepi itu motor tidak rusak. Spooky juga sih. Nggak kebayang kalau malam itu saya harus nginep di kebun sawit atau tepian danau. Sendirian. Hahahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Horor banget! Saya pulang dari Belitung Timur ke Belitung Barat lewat magrib pakai mobil aja suasananya serem gitu. Cuma ada hutan, gelap, dan nggak ada kendaraan lain yang melintas.

      Hapus
    2. Horor banget! Saya pulang dari Belitung Timur ke Belitung Barat lewat magrib pakai mobil aja suasananya serem gitu. Cuma ada hutan, gelap, dan nggak ada kendaraan lain yang melintas.

      Hapus
  8. kesannya jadi kyk buka instgram hehehe :D
    Kopi komennya *cipu*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal aku jarang maenan instagram :p

      Hapus
  9. wah saya ga menyangka kalo belitung bener2 indah sekali + fotografernya hebat juga hahaaha..
    kapan2 bole nih jadi salah satu tujuan wisata liburan

    BalasHapus
  10. Seperti diorama dalam puisi Nan Afternoon-nya Jun Nizami.
    Tapi versi gak ada angsanya.
    Oya... Saya baru khatam Crossroadnya Teh... keren. Salam kenal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, thanks for reading Crossroad ya. Semoga suka :)

      Hapus
  11. keren tempat nya bangga di indonesia punya banyak tempat yang gak kalah bagus sama negara lain .. maju terus belitung timur :)

    BalasHapus