Minggu, 20 November 2011

Pacar Baru Saya :)

Jadi begini, setelah DSLR baru saya yang umurnya belum genap dua bulan itu dimaling orang yang tidak bertanggung jawab hidup saya jadi nelangsa... Saya kan manusia biasa yang narsis dan doyan foto-foto. Mau langsung beli kamera profesional baru kok rasanya mahal banget ya, apalagi uang tabungan saya udah habis terkuras sama si DSLR. Mau beli kamera digital aja tapi rasanya nanggung banget, saya pengen punya kamera profesional yang memungkinkan saya untuk dapat memproduksi foto dengan lebih baik lagi. Mau keukeuh pake kamera digital yang lama dengan alasan nabung-dulu-supaya-bisa-beli kamera-profesional, ini sih jelas nggak mungkin banget. Sebenernya Papa udah ngasih ijin untuk beli kamera baru, dia tau banget kalau kamera digital saya yang lama udah nggak bisa diandelin lagi untuk dipake motret. Nanti kalau harga kamera incaran saya masih kemahalan papa janji untuk ngasih dana talangan. Tapi saya berasa berat untuk dapet kucuran dana dari papa. Masa sih udah gede, udah kerja, saya masih ngerepotin orang tua untuk keperluan pribadi diri sendiri. 

Foto pake Canon 500D sebelum raib digondol maling :(

Nah, waktu dateng ke launching Kompas TV saya tetep setia bawa si merah (kamera digital saya yang udah berkali-kali jatoh tapi juga berkali-kali nemenin saya traveling) untuk mengabadikan momen yang ada. Tapi si merah seakan protes, dia ngambek dan membuat semua foto blur setiap tangan saya goyang saat mengambil gambar, fungsi image stabilizer-nya bener-bener udah mati sepertinya. Duh, masa iya saya musti niat bawa tripod demi bisa ngambil foto pake si merah. Sementara orang di sekitar saya sibuk jeprat-jepret dengan kamera andalan masing-masing, saya hanya memandang dengan pandangan mengiba. Saya bener-bener kehilangan momen karena si merah mogok kerja. Sepulangnya dari acara tersebut saya curhat ke mama. Terus saya nangis. Saya keseeell banget. Kenapa sih rumah saya musti kemalingan? Kenapa sih kamera baru saya musti raib? Kurang ajar banget sih tuh maling! Saya yang cape kerja malah tuh maling yang nikmatin hasil jerih payah saya. Akhirnya saya ngeluarin semua unek-unek yang saya pendam selama ini, kekesalan yang tersimpan karena saat kejadian saya berusaha meredamnya agar mama tidak menyalahkan dirinya sendiri. Sekarang giliran mama yang membesarkan hati saya, dia membuat saya ingat bahwa tidak ada gunanya menyalahkan masa lalu, mau saya marah dan nangis kaya gimana juga toh kamera itu nggak akan balik kan. 

"Kamera itu kebutuhan sekunder yang sudah menjadi kebutuhan primer kamu", petuah papa ini membuat saya nggak berpikir lama lagi untuk segera memiliki kamera baru. Sambil hitung-hitung sisa tabungan saya browsing lagi jenis dan merk kamera yang cukup dengan budget saya yang super terbatas. Seperti kebayakan newbie di dunia kamera profesional, pasti pilihan saya jatuh ke DSLR entry level untuk merk Canon atau Nikon. Tapi mengingat pengalaman saya selama dua bulan sempat menggunakan DSLR Canon 500D, saya kok agak malas untuk punya DSLR lagi. Kamera DSLR itu jelas ukurannya besar, saya harus menggunakan tas dengan ukuran cukup besar atau niat membawa si DSLR dalam tas yang berbeda. Ukuran yang besar juga berbanding lurus dengan berat yang lumayan membuat tangan dan leher pegal saat menggunakan DSLR dalam jangka waktu yang cukup lama. Keribetan utama yang timbul saat menggunakan DSLR adalah saya harus mengukur aperture, shutter speed, ISO dan lain sebagainya sambil membidik objek lewat view finder kamera. Doh, mikir sambil ngintip lewat lubang kamera yang bodinya gede dan beratnya nggak ringan. Mau motret aja kok ribet amat ya. 

Saya memang generasi anak jaman sekarang banget mungkin, maunya serba yang gampang, praktis, instan, dan nggak ribet. Toh teknologi itu memang diciptakan untuk memudahkan hidup manusia kan? Jadilah saya mulai melirik opsi kamera lain, pilihannya jatuh ke mirrorless camera yang sempat jadi birthday wishes tahun ini. Kenapa mirrorless camera? Karena kamera jenis ini dapat memproduksi foto setara dengan jepretan kamera DSLR namun dengan ukuran kamera yang jauh lebih kecil karena tidak menggunakan view finder di dalam sistemnya. Walau birthday wishes saya adalah mirrorless camera produksi Sony, tapi saya malah jatuh hati saat melihat berbagai foto hasil jepretan mirrorless camera produksi Olympus. Sebuah forum di fotografer.net sukses meracuni saya sehingga saya memutuskan untuk memiliki sebuah EPL-1 hanya dalam waktu 2 hari saja. Dan keputusan saya ternyata tepat banget, mirrorless camera memang lebih cocok untuk saya: kecil, smart, nggak ribet, praktis, dan memungkinkan saya untuk memproduksi berbagai foto dengan cara yang lebih kreatif. Cocok banget buat saya yang males mikir dan males mengedit foto mentah.

Sekarang saya sering ditemenin sama si EPL-1 kemanapun saya pergi. Saya juga nggak jiper lagi sama orang-orang yang bawa DSLR segede bagong, "Yey kamera gue lebih kecil tapi nggak kalah smart sama kamera lo". Hasil foto saya jadi lebih ciamik, lebih keren, walau saya lebih sering menggunakan menu iAtuto (menu pinter nggak pake mikir). Si EPL-1 emang smart banget, tapi semua kemampuan dia belum saya eksplorasi. Saya tuh emang gaptek banget sama teknologi, walau buku manual kamera dan berbagai literatur udah dibaca tetep aja saya masih bingung sama tiga kata sakti di jagat fotografi: ISO, shutter, aperture. Saya ngerti dengan maksud dari ketiga kata itu, tapi saya bingung dengan pengaplikasiannya. Banyak yang bilang fotografi adalah praktek bukan teori, tapi bagaimana saya bisa memproduksi foto yang cukup baik tanpa memahami istilah-istilah dasarnya. Nah, untuk menjawab pertanyaan ini Olympus nggak pelit bagi-bagi ilmu. Saat saya beli si EPL-1 otomatis saya dapet kelas training bareng Darwis Triadi. Ihiiiyy, lumayan dapet ilmu dari Dewa Fotografi. 

Tularin ilmu fotografinya dong Om...

Di kelas training ini rasanya fotografi jadi hal yang mudah. Tinggal mainin tiga unsur utama ISO, shutter, aperture, jadi deh foto yang keren. Di tangan Darwis Triadi rasanya semua foto jadi sempurna, saat Darwis Triadi ngomong rasanya fotografi adalah hal yang mudah, tapi saat saya praktek memfoto beberapa model yang disediakan saat training lagi-lagi saya bingung. Doh, kok hasil fotonya kurang tajem? Kok fotonya gelap? Kok warnanya nggak keluar? Tapi paling nggak saya jadi lebih mengenali kelebihan-kelebihan si EPL-1 dan makin jatuh cinta dibuatnya. Kalau ada orang yang langsung pinter dan menghasilkan foto yang baik dari pengalaman pertama, mungkin saya harus mengulang-ulang pengalaman itu untuk dapat menghasilkan foto yang berkualitas. Tidak apa-apa, hidup adalah pelajaran kan? Mungkin saya harus belajar lebih keras dan giat dibanding yang lain untuk dapat mengerti dunia fotografi, tapi itu juga artinya saya akan lebih mengeksplorasi fungsi-fungsi terpendam si EPL-1 kan? 

Beberapa hasil foto saya pas training kemarin saya share disini, jangan diketawain ya, namanya juga newbie :p (ps: foto-fotonya nggak saya edit lagi, cuma ditambahin watermark aja).





Kenal banyak kelebihan si EPL-1 pasti jadi tau kekurangan-kekurangan yang ada di dalamnya. Saya nelangsa banget ngeliat beberapa fungsi yang dimiliki EPL-2 maupun generasi mirrorless camera Olympus terbaru dan tidak terdapat di dalam EPL-1. Rasanya jadi pengen mengkhianati si EPL-1 dan langsung cepet-cepet beli EP-3 yang merupakan seri teranyar dari Olympus. Tapi teknologi itu kan selalu berkembang, saya nggak akan pernah bisa terus-terusan mengikuti perkembangannya. Baru beli EP-3 nanti beberapa bulan kemudian keluar seri terbaru lagi, kalau terus begitu kapan berhentinya, kapan belajarnya? Jadi, untuk sekarang saya puas-puasin mengekplorasi si EPL-1, toh belum tentu semua kelebihannya bisa saya gunakan mengingat saya teramat-sangat-gaptek. Bisa-bisa malah saya yang nanti dikhianati oleh EPL-1 *amit-amit*.

Jadi kenalin nih, ini pacar baru saya. Saya lagi cinta-cintanya sama dia :)


Saya dan pacar baru :)
(photo courtesy of Denny Irawan, taken with Nikon D3100)


PS: Template blog saya ganti nih, template yang lama tiba-tiba nggak berfungsi. Saya sih masih kurang sreg dan masih berharap template yang lama bisa diperbaiki. Menurut kalian gimana?

27 komentar:

  1. menurut saya sih template nya bagus cha... girly. hehe
    awalnya dulu jg suka sirik liat orang rame2 pake SLR. cuma lama2 emang merasa ribet juga. gede bgt, berat, apalagi kalo saya lg hiking. jadi sampe sekarang masi setia sama sony digicam. masi bagus jg dlm meng-capture gambar. pengen SLR sony NEX itu. tapi... tapi... tahun ini sampai tahun depan wajib menabung :(

    BalasHapus
  2. asyik banget nih yg punya pacar baru, pasti kemana2 bareng si pacar :D

    saya malah gk ngerti ttg fotografi, pengen tau tapi blm punya digicam sendiri *nabungnabungnabuuung* :D

    nanti klo ketemu bidik kita pake si Pacar ya, Cha :D

    BalasHapus
  3. ehh iya template barunya fresh, so girly gitu, bunga2 dimana2 yaaa judulnya :D

    BalasHapus
  4. aku doain...maling yang nyolong dslr nya Ocha itu besok kemalingan lagi!!! Hahahahaha... biar dia tau rasa, gimana rasanya kehilangan kamera slr kesayangan. hehehhee


    keren banget pacar barunya
    aku jadi pingin ikut ikutan beli juga
    semoga suatu saat nanti, amiiiiiiin

    templatenya girly banget deh
    aku lebih suka template yng lama

    BalasHapus
  5. Tante Ocha,,,
    kapan fotoin Dija?

    BalasHapus
  6. Duh pas banget nih Ocha bahas ttg ini, saya udah lama bgt pgn punya kamera yang bagus tapi utk beli DSLR msh mikir seribu kali krn sama persis alasannya ma Ocha, nggak mau ribet and repot nentengnya. apalagi saya kan dah emak2, bawannya banyak hehe..

    Nah kamera mirrorless ini kayaknya sesuai dengan apa yg saya cari nih!. thanks infonya ya Cha. Jadi saya nggak perlu cape2 browsing nyari2 info. hehe...

    BalasHapus
  7. kalau masih ngandalin kamera digital mending pakai smartphone, sudah 8 MP tuh smartphone yg sekarang :D

    BalasHapus
  8. apa pula itu mirror less camera jiahaha.... gw lebih gaptek dari lu. Kamera gw dah jadul banget, tapi msh bagus jadi seperti yang pernah gw bilang ke lu wkt di GI itu, gw msh blm punya rencana ganti kamera sih. Etapi itu kamera lu kecil2 tapi hasil nya beneran tajem banget yak, hasil foto nya kyk yg di majalah2 gitu. Kapan gw dipoto pke kamera ituuuuuuu? *narsis

    Btw, template lu yang ini lucu juga kog. Lagian ggp juga kali, ganti template, ganti suasana heheee

    BalasHapus
  9. Semoga awet dengan pacar barunya. Hasil jepretannya ciamik.

    BalasHapus
  10. Selamat bersenang-senang buat Mba Rossa dan pacar barunya ya ;)

    Berhubung ga ngerti fotografi saya mau komen soal template barunya aja...baguuuuussss, pas baru buka *lho ko rasanya seger banget ya* ternyata ada ada template baru yg cute ini, hehehe.... somehow, nuansa warnanya rasanya juga matching dengan foto-foto di header blog

    BalasHapus
  11. @r10: Sayangnya pacar baru saya ini bukan camera digital. Its not a compact, its not a DSLR, its a pen! A mirrorless camera from Olympus.

    BalasHapus
  12. hahahahaa, met bulan madu ya ca. wakakakakakakakkk, mudahan kameranya bisa beranak, jadi kalu ilang (*amit-amit) ada gantinya :p

    BalasHapus
  13. sy ga ngerti soal kamera2an.. tapi yg jelas pose trakher itu paling bagus. dan kerna itu pake olympus, brati olympus lebih bagus dong ya? *analisis keren* :))

    BalasHapus
  14. wow.... saya sempet naksir ma ntu kamera juga..cuma ga bisa dipake kegiatan outdoor di cuaca ekstrem hhahhaha klo saya masi pake nikon F-60 yg masi pake film hehhhe

    BalasHapus
  15. andalan saya sekarang slr analog yashica FX-3, canon prima junior, sama fujica M1. masih ketinggalan zaman semua. :)

    anyway, selamat berbulan madu bareng kameran barunya. :)

    BalasHapus
  16. bagus2 hasil jepretannya, asyik juga ya punya mirrorless camera ...

    btw, template barunya cute deh ... ceria kesannya :)

    BalasHapus
  17. hey, ocha.. wah, pasti kita bakalan sering liat hasil jepretan ocah nih di blog.. ayo, yg rajin latihan motonya ya.. :)

    hm. utk template background blognya menurutku agak keramean, cha.. ;)

    BalasHapus
  18. Cie2 pcaran sama kamera,, bisa jadi bahan buat blogging jug yah sist,,nice.
    Kunjungi juga yah Web Flash saia Digital Printing Suppliers. Salam Kenal.

    BalasHapus
  19. Hehe... Hidup memang naik turun. Tanpa kemalingan, ngga akan ada pacar baru. Semoga hobi fotografinya bisa dikembangkan sampai menghasilkan karya yang bisa diakui dunia. Amin.

    BalasHapus
  20. kayanya lebih asik sama pacar baru ya tapi masih blom lupa juga tuh sama yang lama nya semoga sukses ya sama pacar barunya salam kenal

    BalasHapus
  21. diminta menyelidiki siapa pacar baru lo.. ternyata si P.. bukan si A..

    hehehe.... good job! nice shot, the hell with aperture, iso, and diaphragm.. lets just shot the best one and enjoy! :D

    BalasHapus
  22. ukkh senengnya punya pacar baru ya kenalin dong hihihi selamat ya semoga sukses selalu sama pacar barunya

    BalasHapus
  23. bagus-bagus hasil jepretannya. Btw, di foto yang paling atas, ce yang kanan manis bangetz.

    BalasHapus
  24. yang penting bukan alatnya tapi orang yang dibelakang alat,optimalkan kamera yang kita punya.jangan takut dengan kamera yg gede2.aku komentar berdasarkan pengalamanku sendiri

    BalasHapus
  25. Mbak ngerti banget tentang kamera ya... Aku taunya cuma jepret dan dijepret.. *emang karet*...

    *balik lagi ngutik2 si KODAK*

    BalasHapus
  26. Ups, oke, saya akan menjaga kamera saya baik-baik. :D

    BalasHapus
  27. coba deh beli toycam,hehehe walaupun gak digital,tapi hasilnya keren2 dan ga terlalu mahal hehe

    BalasHapus