Jumat, 26 Februari 2010

SG: The Beginning

Where's to start? Hmm..akan saya awali dengan memperkenalkan travel mate dalam perjalanan kemarin. Lets meet Sagi and Nenes. Mereka adalah teman saya semasa kuliah. Sagi jurusan Biologi dan kami menempati kamar yang sama di asrama putri selama satu tahun. Sedangkan Nenes teman satu jurusan yang berjuang bersama saya selama empat tahun untuk mencapai cita-cita yang kami tetapkan bersama sejak tingkat 1 kuliah: IPK di atas 3 dan lulus dengan predikat sangat memuaskan (berhubung nilai kami banyak rantai karbon sehingga tidak mungkin lulus Cum Laude). And we did it.

 
Foto jadul saya dan Nenes

Me and Sagi jaman kuliah

Sagi dan saya satu selera, sama-sama suka nonton (dan bela-belain bolos kerja untuk dateng ke JIFFest), music holic, dan yang pasti sama-sama cinta travel. We're definitely partner in crime. Hanya sayang, sampai lulus kuliah kami belum pernah melakukan perjalanan bersama. Beda kasus dengan Nenes, dia adalah orang yang tepat untuk diajak belanja dan hangout bareng. Pilihan baju, sepatu, bahkan sampai warna lipstick saya mirip dengan milik Nenes. Kami memang satu pikiran untuk masalah penampilan. 

Bagaimana dengan gaya bepergian kami? Saya dan Sagi adalah pecinta buku traveling, apalagi yang bertema backpackers. Let say, we want to be Trinity in The Naked Traveler, to be Elok on Backpacking Hemat ke Aussie, like Marina when she went to Europe with 1000 Dollar, or like Andrei Budiman in Travellous. Kami selalu bermimpi tinggal di hostel dan bertemu dengan backpackers dari negara lain, mengunjungi banyak negara dengan budget seminimal mungkin, dengan ransel yang tersanding di bahu. Sedangkan Nenes adalah tipe traveler sejati, dia hanya akan menginap di hotel yang nyaman dan bersih, bahkan kalau perlu menggunakan jasa biro perjalanan untuk mengatur acara selama di negara tujuan.

 
Three of us in one frame

Tiga kepala dengan selera berbeda, hasilnya? Ini adalah kutipan dari rencana kepergian kami:
"Nes, gw dan Sagi pengennya nginep di hostel" saya berusaha menjelaskan tipe petualangan saya dan Sagi kepada Nenes.
"Oh, ngga apa-apa kok di hostel juga"
"Lo tau ngga hostel itu kaya gimana" tanya Sagi
"Mmmhhh.....engga...."
"Hostel itu beda dengan hotel sayang...dalam satu kamar itu ada beberapa ranjang, dan kemungkinan kita akan satu kamar dengan orang lain" saya berusaha menjelaskan sehati-hati mungkin
"HAH"
"Yup" jawab saya dan Sagi berbarengan
"Justru itu fun-nya Nes, kita jadi bisa ketemu dan kenal dengan backpackers dari negara lain, bisa ngobrol dan tukeran informasi. Seru kan" Sagi berusaha meyakinkan Nenes
"Iiiihhh....itu kan ngga aman" Nenes mulai stress membayangkan kami tinggal di hostel.
"Ngga kok, aman, lagian harganya juga lebih murah" bela saya
"Hiiiiyyyy...ngga deeehhh....udaaahhh kita di hotel aja ya. Gw yang cari deh hotel yang murah" jawab Nenes dengan mutlak.

Saya dan Sagi pun nyerah, tidak memaksakan kehendak kami. Masalahnya, diantara kami bertiga hanya Nenes yang pernah pergi ke luar negeri, saya dan Sagi masih "buta" sama sekali (yaaa...kan baru bisa punya uang dari hasil keringat sendirinya sekarang. Jaman kuliah dulu mana sanggup ke LN pake uang saku dari orang tua), akhirnya kami memutuskan untuk ikut keputusan Nenes dan belajar sebanyak mungkin dari perjalanan pertama ini. Saya dan Sagi pun mengucapkan janji: traveling selanjutnya murni backpacker, dan kami akan tidur di hostel. Titik.

Somewhere out there

Akhirnya, kami memutuskan untuk berangkat ke Singapura tanggal 20-22 Februari. Berangkat dari Jakarta dengan penerbangan pagi 07.20 dan sampai Singapura jam 10.00. Sisa waktu yang tersedia untuk hari pertama cukup banyak dan kami bisa berkeliling di Singapura. Untuk pulang kami memilih penerbangan sore jam 16.00 sehingga kami masih memiliki banyak waktu untuk mengeksplor negara ini di hari terakhir. Pemesanan tiket dilakukan bulan Agustus, dan kami baru menyusun itinerary 3 minggu sebelum keberangkatan. Inilah yang terjadi:

....Google map engine...
Alamat hotel: Lorong 6 Geylang
"Gila...jauhh banget hotelnya dari pusat kota"
"Dari stasiun MRT juga jauh"
hhhmmm...suram

...Kok gitu sih?...
"Hari ketiga kita kesini kesini dan kesini ya" Sagi.
"Ngga mungkin deh, pesawat kita kan jam2, dan minimal 2jam sebelumnya kita musti udah ada di bandara, jadi jam 12 siang kita musti berangkat ke Changi" Nenes.
"WHAT??? Pesawat kita kan jam 4" saya dan Sagi kompak.
"Gw di telp sama maskapainya, penerbangan buat jam segitu ngga ada, jadi pilihannya mau dimajuin ke jam 2 atau mundur ke jam10 malem, ya gw pilih jam2 lah, kan besoknya kita kerja" jawab Nenes.
"YAAHH...kenapa ngga pilih ke jam 10 malem? Kita kan bisa jalan-jalan di Singapura lebih lama lagi" Sagi.
"Adududuhh...ngga bisa, kan besoknya kita kerja" Nenes.
"Gw sih udah ambil cuti 2hari, jadi pulang dari travel gw masih punya waktu buat istirahat, malah Sagi ambil cuti 4hari" kata saya.
"Yah, kan gw anak baru di tempat kerja yang sekarang, jadi ngga enak klo gw kebanyakan bolos" Nenes.
Hhhhmmmm....yang memesan tiket dan hotel adalah Nenes, otomatis semua info mengenai perjalanan akan disampaikan ke dia. Yang saya dan Sagi sesalkan adalah Nenes tidak mengkonfirmasi berita tersebut kepada kami sebelum mengambil keputusan. 

Planning itinerary with cup of coffee

Sungguh, perjalanan kemarin membutuhkan kesabaran ekstra. Dari awal perencanaan dan pembuatan itinerary saja sudah banyak perbedaan dan konflik yang muncul, belum lagi selama perjalanan. Tapi taruhannya adalah persahabatan diantara kami bertiga, daripada persahabatan hancur lebih baik saya bersabar lebih banyak.

 
and finally we hit the road

19 komentar:

  1. Wuihhhh ada profil travel buddies nya.... Jadi terinspirasi pengen nulis profil temen-temen travel buddies juga :p

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Saya sering kopdar sama Andrei Budiman lo.... we are quite close....

    BalasHapus
  4. iriiiii
    belom pernah ke sing
    padahal dari suamtra lebih murah katanya

    BalasHapus
  5. hahahha
    kocak banget saaaay
    ^_^

    BalasHapus
  6. wah asyik bgt ke LN, keboo nggak pernah..

    yep, kedepnkan persahbatan..

    ini masih ada lanjutannya kah?!

    BalasHapus
  7. dari sebuah perjalanan, yang paling saya suka adalah perencanaannya.. mulai dari menghitung budget sampai riset tentang tujuan. asik aja..

    apalagi kalo pergi bareng. tantangannya memang gimana nyatuin ide dari beberapa kepala.. :D

    kalo udah jalan dan sampai di tujuan sih ujung2nya paling cuma, "hah? segini doang bagusnya?" hehe...

    BalasHapus
  8. backpacking ke luar negri itu asik banget. tapi kok kayaknya kurang seru tanpa ransel gede. hihihi
    kalo ke luar negri dan mau menginap di tempat murah, caranya jangan terlalu banyak dandan. pake t-shirt, celana pendek dan sendal jepit aja. hitung-hitung cari aman :P

    BalasHapus
  9. aku juga sukaaaaa travelling.

    sama.. aku juga pengen travelling kyak backpacker gtu. tp masih belum terwujud... hehe.. abis takut nyasar dan disasarin.. ehehhee

    BalasHapus
  10. yeaaaay...asik tuuh

    ntar ah klo sayah punya duit...mari anggarkan untuk jalan2! yuhuuuuuu :)

    BalasHapus
  11. sebelum kemesir gw transit di singapore 5 jam bt bangett...:(

    BalasHapus
  12. @ Cipu: ayooo dikenalin travel buddies nya, kali aja ada yg nyantol sama saya. Loooohhhh..... :p

    @ Okkots: Iiiihhh....mau doooong ketemu sama Andrei Budiman (mupeng).

    @ Hesty: dari Batam lebih murah, sebanding lah dengan waktu tempuhnya ;)

    @ Lilah: saya udah pulang mba, udah di Indo lagi.

    @ Ladyulia: Thanks yaaa :D

    @ Keboo: siiip, masih ada lanjutannya kok. Ditunggu ya :)

    @ Shige: iya sih, waktu perencanaan itu rasanya semangat menggebu-gebu banget. Pengen kesini, kesitu, kesana. Pas udah sampe tempat tujuan, rasanya ngga sanggup untuk memenuhi semua itinerary itu :p

    @ Henny: yups, dandanan ala backpackers emang paling aman dan nyaman.

    @ Putri: u r already overseas babe, so just hit the road.

    @ Minomino: nanti ajak-ajak saya yaaa...

    @ Dadan: BT knp?

    BalasHapus
  13. kl mau backpacker kok tasnya yg bs ditarik gitu sih? eh fan sori bukannya mau ngerendahin atau gimana..tp elo yakin mau pure backpacker? uda pernah nyobain backpacker di dlm negeri?

    BalasHapus
  14. Lagi susun rencana traveling ke bangka belitong. Jelajah nusantara aja dolo deh, LN mau ke dubai deh. Tapi duitnya blm ada, huhuuhhuuuuu.....

    BalasHapus
  15. Mr. bru : yap mo backpack ataw mo sixpack...(hehehehehe)...yang penting jalan2 yaaaaaaa!!!damn, pokonya gw mah mau ngubek2 negeri tercinta dulu, walopun ga backpack (u know lah, ponakan elo mo dikemanain kalo backpack) yang penting jalan2...hahahahaha!!...kalo dana nya ada itu juga...hahahaha!!

    BalasHapus
  16. Itinerary memang sangat dibutuhkan apabila kita mau bepergian jauh, apalagi keluar negri. Supaya kita punya guidance dan bisa memanfaatkan waktu di sana
    dengan sebaik-baiknya, tanpa harus diselingi dengan momen bengong-bengong dan melamun gak jelas. Akan lebih ada tantangannya, kalo kita bepergian bareng-bareng,karena harus mengumpulkan beberapa pikiran dan idealisme yang berbeda-beda menjadi satu. Tapi di situlah seru dan seninya :) Bingung menyusun itinerary untuk liburan di Singapura ? Bisa baca2 di sini http://bit.ly/dpjhTb .. semoga bermanfaat !

    BalasHapus
  17. aiihh aihhh, mupeng deeeehhh.. jadi bener2 pengen traveling jugaaa...

    *menjawab prtanyaan Merry di komen postinganku kemarin, iyah, saya suka jalan2, apalagi klo gratis :D
    mau ngajak saya jalan2?? *gpp deh klo gk gratis :D

    BalasHapus