Minggu, 28 Februari 2010

SG: Here We Come

Berhubung kami dapat penerbangan pagi dan rumah saya jauuuhhh (banget) dari bandara, jadi saya memutuskan untuk menginap di tempat Nenes. Hari Jumat saya berangkat ke kantor dengan penampilan yang tidak biasa: kemeja batik, celana jeans, ransel gede, plus tas tangan. Sampai kantor saya langsung menyembunyikan ransel dan mengganti jeans dengan rok, saya tidak ingin rencana keberangkatan ke SG diketahui teman sekantor. Alasannya ada dua, pertama: malas dititipi oleh-oleh (budget aja terbatas, masa saya harus bela-belain beli oleh-oleh), dan yang kedua: saya hanya ngga mau dianggap show off sama teman-teman kantor, wong saya pergi backpack juga untuk memenuhi passion untuk travel, bukan untuk belanja menghamburkan uang.

 
Batik, jeans, backpack, purple shoes.

Pulang kerja saya berganti kostum lagi dan nebeng mobil atasan sampai halte busway terdekat. Di dalam busway, di tengah keruwetan Jakarta karena hujan yang deras dan kemacetannya, tiba-tiba saya menyadari satu hal. Gosh, besok saya akan berangkat. Untuk pertama kalinya saya akan berbackpack bersama teman-teman, apa yang akan saya temui disana? Ada pengalaman baru apa disana? Dan tiba-tiba saya merasa deg-degan dan sedikit gentar. Duh, apa semua persiapan sudah saya bawa? Apa uang di dompet cukup? Dan semua pertanyaan lain yang membuat saya cemas. Tetapi semangat saya mampu mengalahkan semua ketakutan itu. Apapun yang akan terjadi, besok kami akan berangkat.

 
Ready to go

Rumah Nenes di daerah Cengkareng, cukup dekat ke bandara. Karena kami berangkat jam 05.00, maka saya memesan taksi dari hari sebelumnya. Namun sudah 15 menit berlalu dari jam 5, taksi tak kunjung datang. Ketika saya telepon ke call center taksi tersebut, dengan entengnya mereka bilang "Iya mba, untuk jam sekarang taksi ke daerah sana belum tersedia", lha terus nasib saya gimana maaaaasss???? Hegh, pagi-pagi udah bikin emosi jiwa, cari taksi subuh-subuh itu susah yaaaa...makanya saya pesen dari kemaren (notes: jangan pernah pesen taksi dengan merk E*pr*ss). Akhirnya, dengan terpaksa kami hunting taksi di jam sepagi itu, thank God we've found it.

Beberapa menit sebelum berangkat

Yang selalu saya sukai dari kami bertiga adalah ketepatan waktu dan betapa kami sangat menghargai waktu, kami sama-sama memiliki pikiran "lebih baik datang lebih cepat daripada terlambat", dan entah bagaimana caranya kami sampai di bandara tepat waktu, jam 05.45 di terminal 2D. Heran, antrian bandara sepagi itu sudah mengular dan memakan waktu lumayan lama. Kami pun mengurus tiket, imigrasi dan bebas fiskal dengan sedikit terburu-buru, dan jam 07.20 pesawat pun membawa kami pergi menuju sebuah perjalanan yang tidak akan terlupakan.


SG....here we come....
Please, be nice to us Ok.

18 komentar:

  1. Singapore is a stepping stone for us as a backpacker in Indonesia. Merayakan keberanian untuk pergi jauh dengan duit sendiri dan tanpa ditemani orang tua tentunya.

    That's a great achievement.

    Btw, tujuan selanjutnya kemana nihhh??

    BalasHapus
  2. ros, i felt the same when first i was about to depart to Singapore. Duit ku cukup ga yah? tersesat gak yah??? heheheh

    BalasHapus
  3. kok deg2annya telat sih mbak.. hehe..
    wah, kalo keboo udah mule mnginjak jam karet.. ebat prinsipnya... on time!!!

    BalasHapus
  4. wow.. can'w wait to read the next story.

    ehm, btw soekarno-hatta adalah salahsatu tempat favorit saya. banyak pramugari cantik berseliweran di sana.. :D

    BalasHapus
  5. met travelling!
    kalo emang dananya pas-pasan, ga usah belanja di sana ga' papa kok, yang penting dokumentasi. biar ada "bukti"nya.

    ditunggu upload foto serunya ya!

    BalasHapus
  6. hehehe...gak mau ketauan temen2 sekantor, tapi ketauan temen2 di blog:P hehehe..
    kalo gitu...nitip oleh2 yaaa! hahahahaaaaa:D happy travelling sist...waiting for ur story!

    BalasHapus
  7. Wow SingaPore.... Jangan Lupa Foto fotoNya Di Singapore Ya.. salam Kenal...

    BalasHapus
  8. Happy bacpackeran ya. Ditunggu sharing cerita-cerita di sana :)

    BalasHapus
  9. untung ga telat ya, eh tp kl rada telat n panik pasti jd lbh seruh tuh, asla jgn sampe ketinggal pesawat aja

    BalasHapus
  10. oiya tx ya buat infonya, akhirnya bisa ngelink jg
    tx sis

    BalasHapus
  11. suka banget sama prinsipnya.. on time..!!! ciippp deh...

    ditunggu cerita serunya mbak.. :D

    BalasHapus
  12. semoga tmn2nya ga baca blog ini yah mba, hihihi :D
    laen kali nginep tempat ku aj mbak klo mau ke bandara, cuma 15 menit,heheh..tp jgn lupa ajak2 aku yah *mupeng :D

    BalasHapus
  13. @ Cipu: iya, great achievement for me, for us. Next destination: Thailand (ayooo nabung).

    @ Okkots: Sepertinya pertanyaan itu akan terus membayangi dalam setiap perjalanan ya :)

    @ Keboo: iya, harus menghargai waktu :)

    @ Shige: huuu...dasar kamu :p

    @ Henny: siipp...sebagian fotonya udah di upload di post Hi! I'm back.

    @ Aulia: kalau ketahuannya setelah pulang kan ngga bisa ditodong oleh-oleh lagi :p

    @ Trafsilo: iya, akan saya upload foto-fotonya :)

    @ Exort: huaahh...bisa-bisa saya kena serangan panik kalau kaya gitu. Huh, sebisa mungkin jangan sampe deh.

    @ Ieyaz: siipp...keep reading ya non :D

    @ Dv: wuaahh...bisa dijadiin alternatif tempat nginep nih :D

    BalasHapus
  14. enjoy ur traveling yaa..

    :D

    BalasHapus
  15. ocha...asikk ya bacpacking! nyasar2 di negara orang...itu seninya...hehe... once you've tried, you can't stop! hahaha....mau kemana selanjutnya?

    BalasHapus
  16. @ Sasti: Yup, selama masih punya uang, kuat jalan, belum ada yang mengikat, hajjaaarr teruuusss....next destination mau ke Thai sast, tapi lo kan udah pernah kesana ya :p

    BalasHapus
  17. "
    Backpacking bersama teman-teman tentu jauh lebih menyenangkan daripada hanya seorang diri. Jadi ingat nih waktu saya backpacking keluar negri di umur 21 bbrp tahun lalu, sendirian, dan pengalaman pertama pula naik pesawat terbang ! Menegangkan, tapi seru !Bytheway, sebenarnya tidak ada yang perlu dikhawatirkan bila backpacking ke Singapura, areanya yang relatif kecil dan fasilitas penunjuk jalan yang jelas serta transportasi umum yang lengkap membuat semuanya terasa dipermudah ! So, after Singapura, destinasi selanjutnya ke mana nih ?
    Atau masih belum puas nih meng-eksplorasi kota Singa ini ? :)"

    BalasHapus